Friday, 14 October 2011

DONOR DARAH NYOOOOOOOOOOOOOK!

Sabtu, 08 Oktober 2011
Niatan mau donor darah akhirnya tercapai *Yeiiiiii, prok prok prok *\(˘▼˘)/** janji sama diri sendiri untuk menjadi pendonor darah karena tidak ada lagi yang bisa gue lakukan untuk membantu sesama selain ini, jadi udah nggak punya utang lagi sampai tiga bulan kedepan. Setelah cari info sana-sini PMI mana yang hari sabtu tetep buka, kata Bli, hanya PMI Pusat Jakarta di Kramat sajalah yang buka setiap hari selama 24 jam non-stop. Thank God, karena gue tahu dimana PMI Kramat itu berada, jadi tidak ada masalah untuk kesananya. Ngampus hari Sabtu bikin gue jadi lebih sering jalan di hari Sabtu dan satu hal yang gue nggak suka, TransJakarta BusWay sedikit membuat gue naik darah setiap hari Sabtu. Keluar jam 12 siang, langsung cuuuus ke Kramat, butuh waktu tiga jam jalan ke Kramat dari pd. Labu, hadeuuuuuh, bener-bener deh TraJa sekarang itu. Lama di Kor 5 sebenernya, di Matraman gue setengah jam coba, gila kali, sekalinya Gandeng yang lewat udah kga muat, orang juga kga ada yang turun. FYI, klo mau naek TraJa ke PMI Pusat ke kor 5 turun di halte pal putih itu depannya langsung PMI Pusat di depan RS Kramat 128 *jalan sedikit lagi sih. Hhuahahaha*.
Masuk aja ke gedungnya, minta formulir sama resepsionis, ntar kita disuruh ngisi-ngisi gitu tentang kesehatan kita *tapi harus jujur yaa ngisinya, demi kebaikan bersama juga lhooo itu*, terus masuk ke ruangan sebelah nunggu dipanggil buat pemeriksaan darah, cuman ngetest biar kita tahu kita boleh donor apa nggak, testnya juga cuman kaya ngecek golongan darah, nggak sakit kooo, ditanyain berat badan juga *ini bagian yang memalukannya (¯.¯”)*, kalo boleh, langsung disuruh keruang tunggu, nah tunggu aja disitu sampe kita dipanggil, 15 menitan kali baru gue dipanggil, ngobrollah sama satu mas-mas kakak-kakak*hhahaha, wong doi cakepnya luar biasa. Hhahaha* namanya sih Juna *kenapa yang namanya Juna selalu ganteng? #mikir*. Si ka’ Jun ini nanya-nanya, apa ini pertama kalinya gue donor? Alasan gue kenapa donor darah? Hhahaha, doi bilang gue itu “WOW” banget ^_^ *jangan mikir yang macem-macem*, dari pd. Labu bela-belain ke Kramat cuman buat ke PMI, terus pulang ke Pamulang padahal juga udah sore, baaah, doinya nggak tau aja emang gue demen petakilan, justru hari ini tumben gue jalan karena ada tujuannya, biasanya juga kga, muter-muter kga jelas kemana sampe malem, karena gue cinta Jakarta di malam hari. Oke cukup basa basinya, “Ibu Pinkantya Artika masuk pintu satu”, terdengar nama gue dipanggil, jadi mengucapkan sampai jumpa dengan si kakak ini.

Masuklah gue kesatu ruangan ini, dimana dimulai dari sinilah hal-hal memalukan kembali gue lakukan *nggak ngerti deh kenapa gue selalu melakukan hal bodoh atau mengatakan hal yang tidak perlu dan tidak penting untuk dikatakan, kalo kata temen-temen gue, gue kalo udah salting dan malu malah makin malu-maluin, ngomongnya juga udah ngelantur, apaan aja yang ada diomongin. Hhehe, maklum aja ya*, ruangan ini cukup kecil, hanya ada meja yang dibaliknya duduk seorang wanita paruh baya yang sangat baik, menyapa dengan senyum kecil, harusnya disini, diruangan ini gue diperiksa tensinya (tekanan darah), tapi gue nyelonong boy aja gitu, diketawain dah gue. Dan si dokter tau aja kalo ini pertama kalinya gue donor di PMI. Setelah kelar dengan pemeriksaan tensi gue menuju keruangan selanjutnya, ruangan utama, yaitu ruangan donor darahnya. Ruangannya cukup besar, berisi 16 tempat tidur yang setiap barisnya terdiri dari 4 tempat tidur dan ditata secara berhadapan.

Emang dasarnya gue malu-maluin kali ya, setelah diperiksa tensi, gue melanjutkan lagi keruangan berikutnya, yaitu ruangan donornya *celingak celinguk*, naro formulir gue diatas meja, si mba cuman bilang “iya silahkan mbak” sambil menunjuk kearah ruang tunggu, ruang tunggunya dipenuhi dengan wajah-wajah yang tadi gue temui di luar. Semua orang terlihat sangat baik, karena mereka semua tersenyum ke gue,

waktu mau duduk ada satu bapak-bapak ngomong "cuci tangan dulu de" sanbil nunjuk ke westafel. udah dengan bingung gue jalan kewestafel, sambil cuci tangan *bener-bener tangan sampe pergelangan tangan, secara tu bapak-bapak bilangnya cuci tangan*, eh terus ka Junanya dateng, cuci tangan disebelah gue, katanya dia cuci tangannya sampe siku, hhahaha, padahal gue udah kelar cuci tangannya. sambil nunggu ngobrol lagi deh sama dia, sama semua orang yang lagi  nunggu, dalem hati bersyukur ketemu orang kaya dia, jadi gue nggak sendirian. kebetulan juga pas donor tempat tidur gue disampingnya dia, jadi sepanjang kita diambil darahnya, kita ngobrol, sama dokternya aja kita dibilang pacaran, hhahaha.


pas udah kelar, kita makan *asiiiik*. sekali lagi gue bikin heboh, setelah ngambil kartu, kita jalan kekantin, yang letaknya dibelakang ruang donor, tapi sebelumnya gue ke toilet dulu, jadi ka Juna ini nungguin gue, pas gue keluar kita langsung ke kantin, naaaaah, disini ini yang malu-maluin, pas ka Juna minta kertas gue *kertas yang buat ditukerin sama makanan*

ini ada dua, yang warna kuning di kasih ke petugas kantinnya


jadi gue bingung itu kertas dari mana, gue nggak megang dari tadi, ternyata ada di dalem kartunya. hhahaha. malu-maluin, gue udah ngeyel banget nggak megang itu kertas.akhirnya, duduk, nggak cuman berdua, tapi kita duduk ber empat sama satu pasangan ini, yang tadi ngobrol waktu nunggu mau donor *sekali lagi berkat si Juna, karena kebaikannya jadi ada temen*. yang ditunggu-tunggu akhirnya datang juga, makaaaaan :)

1 mangkok mie rebus, 1 gelas susu cokelat, 1 butir telur rebus, 1 gelas air putih


0 comments:

Post a Comment