Friday, 1 July 2011

Warna Hari Gue

Pagi ini bangun dan berharap dunia akan bersikap manis pada gue. Ingin rasanya membuang jauh-jauh semua urusan gue, tidak memikirkan surat-surat pindah, tidak memikirkan teman-teman gue.

Semangat pagi diawali dengan lawakan-lawakan gue, yang disadari atau tidak, gue merasa hampir 2 minggu terakhir emosi gue kurang stabil, gue bisa sedih, marah, bahagia disaat yang bersamaan ::Gila kali gue:: hhahaha. Berangkatlah gue dengan kaki sedikit pincang, udah dua hari kaki pincang, sedikit mengkhawatirkan keadaan kaki tapi yaasudahlah. Untungnya hari inipun berangkat selalu dapet duduk dan selalu kosong, roman-romannya entar pulang agak-agak tersiksa nih gue ::curiga::

memilih ke Dukuh Atas2 agar mendapatkan tempat duduk bukanlah hal yang paling benar. Ternyata eh ternyata, TraJa kor 4 pertama yang lewat di depan gue adalah JTM 007 dimana yang bertugas itu adalah seorang SULISTYONO

┌П┐(►_◄)┌П┐

*Siaaaaal! Kenapa kaki gue nggak bisa bergerak* ::paniiik dalam hati::

*Tenang, jangan panik, pura-pura aja nggak kenal... syalalala \(˘ ³˘)/ ♫ ♪*

*anjrit siapa nih yang nyolek tangan gue* sedikit menoleh ::jeng jeng:: Sulis di depan muka gue sambil memamerkan senyum termanisnya ke gue "ayooo! ikut ga?" ::tidak lupa logat jawanya:: tersenyum lemas, sambil menggigit bibir, langsung bergerak ke pegangan terdekat lalu terjatuh disana, bener-bener nggak inget kaki (‾.‾")

di kampus, bertemu dengan kakak Geography yang lucu itu *\(˘▽˘)/*. Lalu tiba-tiba mendengar kabar yang tidak mengenakan, membuat gue berjalan tidak tentu arah, berjalan tanpa tujuan.

Keluar UNJ tidak langsung menuju halte busway, gue ingin menangis, gue benar-benar ingin menangis. Sedikit mengeluarkan air mata, lalu.... *SREEEET* terdengar suara yang cukup menghebohkan warga sekitar, ternyata busway nyerempet bemper mobil di U Turn sebelum Shelter UNJ. Terjadilah adu mulut antara si Empunya Mobil, si Pramudi BusWay, Si OnBoard BusWay dan para pemuda yang bertanggung jawab di U Turn itu.

Kembali melanjutkan perjalanan, sesampainya di velodrome mendapat sms harapan dari Dian Wahyu, kembalilah gue kekampus. Tidak dipungkiri berada di kampus membuat saya sedikit stres. Gue menangis di depan anak Indonesia '08, hadeeuuh, cakep tuh padahal :D

pulanglah gue, sms Sohib dia bilang baru banget berangkat dari DuTas mau ke Ragunan, yasudah, gue memutuskan untuk turun di Matraman dan naek kor 9, ternyata itu hanya membawa masalah lain, tapi kocak juga sih naek kor 9 hari ini, banyak orang lucunya, dan sumpah baruloh pertama kalinya gue naek busway rasanya kaya begini. Hhaha.

Sampailah gue di tegal parang, si doi sms lagi katanya dia masih di duren tiga, tapi nggak tau gimana waktu gue baru jalan di SWPA KunTi, TraJanya doi lewat aja gitu, liat hp ada sms "dut dmana w udah dmampang". Huaaaah, kenapa doi lewat pas lampu ijo sih ::termehek-mehek::

memutuskan ke Stia Budi, eh naek JTM 058 yang bawa si Ganteng looh, #SanSanSantosaCakep. Pas lagi nunggu Irwan ada Ikkieeee, gue kaget ngeliatnya. Mau naek udah penuh banget, ditambah udah janji sama Sohib, alhasil melepas Ikkie.

Ketemu si Sohib juga nggak guna deh. Tapi gue puas ngatain batiknya hari ini. Tapi kenapa doi nggak pake seragam batiknya yang ada gambar BusWaynya yak? Tapi ngatain dia malah dikatain balik "gendut gendut pecicilan deh lo, pantes kaki keseleo"

tapi hari ini bener-bener deh makasih buat orang-orang BAAK, orang TU FBS, Pa' Muchtar, Pa' Djunaedi, Mme Asti, Mba Tuti, M. Usaha, kakak B. Indonesia, Azka Mirra, Dian Wahyu, Ria Ismayani, tukang parkir FIS, kakak Geografi, calon MaBa yang tadi pulpennya gue pinjem, Pramudi, OnBoard PP 024 yang tadi nabrak, yang punya mobil, pemuda pengatur lalulintas, Sulis, Penumpang BusWay Kor 9, SanSan Santosa, Ikkie dan Irwan. Kalian membuat hari gue menjadi lebih berwarna hari ini, setidaknya hari ini hidup gue tidak benar-benar menyedihkan. Dan kakiku, terimakasih masih bertahan untukku karena jika diingat hari ini yang paling tersiksa adalah kamu :* :*

0 comments:

Post a Comment